jump to navigation

Jakarta, 10 September 2004 September 13, 2004

Posted by anick in All Posts, Elegi, Tokoh.
trackback

– sepucuk surat untuk Sultan Alief Allende dan Diva Suki Larasati, yang ditinggalkan ayah mereka.

Kelak, ketika umur kalian 17 tahun, kalian mungkin baru akan bisa membaca surat ini, yang ditulis oleh seorang yang tak kalian kenal, tiga hari setelah ayahmu meninggalkan kita semua secara tiba-tiba, ketika kalian belum mengerti kenapa begitu banyak orang berkabung dan hari jadi muram. Kelak kalian mungkin hanya akan melihat foto di sebuah majalah tua: ribuan lilin dinyalakan dari dekat dan jauh, dan mudah-mudahan akan tahu bahwa tiap lilin adalah semacam doa: “Biarkan kami melihat gelap dengan terang yang kecil ini, biarkan kami susun cahaya yang terbatas agar kami bisa menangkap gelap.”

Ayahmu, Alief, seperti kami semua, tak takut akan gelap. Tapi ia cemas akan kelam. Gelap adalah bagian dari hidup. Kelam adalah putus asa yang memandang hidup sebagai gelap yang mutlak. Kelam adalah jera, kelam adalah getir, kelam adalah menyerah.

Dengan tubuhnya yang ringkih, Diva, ayahmu tak hendak membiarkan kelam itu berkuasa. Seakan-akan tiap senjakala ia melihat di langit tanah airnya ada awan yang bergerak dan di dalamnya ada empat penunggang kuda yang menyeberangi ufuk. Ia tahu bagaimana mereka disebut. Yang pertama bernama Kekerasan, yang kedua Ketidakadilan, yang ketiga Keserakahan, dan yang keempat Kebencian.

Seperti kami semua, ia juga gentar melihat semua itu. Tapi ia melawan.

Di negeri yang sebenarnya tak hendak ditinggalkannya ini, Nak, tak semua orang melawan. Bahkan di masa kami tak sedikit yang menyambut Empat Penunggang Kuda itu, sambil berkata, “Kita tak bisa bertahan, kita tak usah menentang mereka, hidup toh hanya sebuah rumah gadai yang besar.” Dan seraya berujar demikian, mereka pun menggadaikan bagian dari diri mereka yang baik.

Orang-orang itu yakin, dari perolehan gadai itu mereka akan mencapai yang mereka hasratkan. Sepuluh tahun yang akan datang kalian mungkin masih akan menyaksikan hasrat itu. Terkadang tandanya adalah rumah besar, mobil menakjubkan, pangkat dan kemasyhuran yang menjulang tinggi. Terkadang hasrat kekuasaan itu bercirikan panji-panji kemenangan yang berkibar?yang ditancapkan di atas tubuh luka orang-orang yang lemah.

Ya, ayah kalian melawan semua itu–Empat Penunggang Kuda yang menakutkan itu, hasrat kekuasaan itu, juga ketika hasrat itu mendekat ke dalam dirinya sendiri–dengan jihad yang sebenarnya sunyi. Seperti anak manusia di padang gurun. Ia tak mengenakan sabuk seorang samseng, ia tak memasang insinye seorang kampiun. Ia naik motor di tengah-tengah orang ramai, dan bersama-sama mereka menanggungkan polusi, risiko kecelakaan, kesewenang-wenangan kendaraan besar, dan ketidakpastian hukum dari tikungan ke tikungan. Mungkin karena ia tahu bahwa di jalan itu, dalam kesunyian masing-masing, dengan fantasi dan arah yang tak selamanya sama, manusia pada akhirnya setara, dekat dengan debu.

Alief, Diva, kini ayah kalian tak akan tampak di jalan itu. Ada yang terasa kosong di sana. Jika kami menangis, itu karena tiba-tiba kami merasa ada sebuah batu penunjang yang tanggal. Sepanjang hidupnya yang muda, Munir, ayahmu, menopang sebuah ikhtiar bersama yang keras dan sulit agar kita semua bisa menyambut manusia, bukan sebagai ide tentang makhluk yang luhur dan mantap, tapi justru sebagai ketidakpastian.

Ayahmu, Diva, senantiasa berhubungan dengan mereka yang tak kuat dan dianiaya; ia tahu benar tentang ketidakpastian itu. Apa yang disebut sebagai “hak asasi manusia” baginya penting karena manusia selalu mengandung makna yang tak bisa diputuskan saat ini.

Ada memang yang ingin memutuskan makna itu dengan menggedruk tanah: mereka yang menguasai lembaga, senjata, dan kata-kata sering merasa dapat memaksakan makna dengan kepastian yang kekal kepada yang lain. Julukan pun diberikan untuk menyanjung atau menista, label dipasang untuk mengontrol, seperti ketika mereka masukkan para tahanan ke dalam golongan “A”, “B”, dan “C” dan menjatuhkan hukuman. Juga mereka yang merasa diri menguasai kebenaran gemar meringkas seseorang ke dalam arti “kafir”, “beriman”, “murtad”, “Islamis”, “fundamentalis”, “kontra-revolusioner”, “Orde Baru”, “ekstrem kiri”?dan dengan itu membekukan kemungkinan apa pun yang berbeda dari dalam diri manusia.

Ayah kalian terus-menerus melawan kekerasan itu, ketidakadilan itu. Tak pernah terdengar ia merasa letih. Mungkin sebab ia tahu, di tanah air ini harapan sering luput dari pegangan, dan ia ingin memungutnya kembali cepat-cepat, seakan-akan berseru, “Jangan kita jatuh ke dalam kelam!”

Tapi akhirnya tiap jihad akan berhenti, Alief. Mungkin karena tiap syuhada yang hilang akan bisa jadi pengingat betapa tinggi nilai seorang yang baik.

Apa arti seorang yang baik? Arti seorang yang baik, Diva, adalah Munir, ayahmu. Kemarin seorang teman berkata, jika Tuhan Maha-Adil, Ia akan meletakkan Munir di surga. Yang pasti, ayahmu memang telah menunjukkan bahwa surga itu mungkin.

Adapun surga, Alief dan Diva, adalah waktu dan arah ke mana manusia menjadi luhur. Dari bumi ia terangkat ke langit, berada di samping Tuhan, demikianlah kiasannya, ketika diberikannya sesuatu yang paling baik dari dirinya?juga nyawanya?kepada mereka yang lemah, yang dihinakan, yang ketakutan, yang membutuhkan. Diatasinya jasadnya yang terbatas, karena ia ingin mereka berbahagia.

Maka bertahun-tahun setelah hari ini, aku ingin kalimat ini tetap bertahan buat kalian: ayahmu, syuhada itu, telah memberikan yang paling baik dari dirinya. Itu sebabnya kami berkabung, karena kami gentar bahwa tak seorang pun akan bisa menggantikannya. Tapi tak ada pilihan, Alief dan Diva. Kami, seperti kalian kelak, tak ingin jatuh ke dalam kelam.

~Majalah Tempo Edisi. 29/XXXIII/13 – 19 September 2004~

Iklan

Komentar»

1. Kresna - Mei 17, 2009

menemukan, membaca kembali untuk kesekianratus kalinya. kembali menangis…

2. edy - September 21, 2011

Juga kepada ibu kalian, Alief dan Diva, jangan lupa mengingatkan untuk menyimpan sepatu ayahmu. Sepatu itu, kini masih terlalu besar buat kalian. Siapa tahu, suatu hari nanti, kalau sampai waktumu, dan tuhan menghandaki, kalian boleh mencoba sepatu ayahmu.

Mudah-mudahan, waktu akan berpihak pada kalian. Jangan lupa,Alief dan Diva, pada 10 September 2004, seseorang telah pernah mengingatkan kalian, tentang tragedi yang tak pernah mati.

3. osdasriadi - September 6, 2012

lalu melawan lupa. dan melannjutkan perjuangannya.

4. Durriyyatun Nawiroh - September 6, 2012

sedih…

semoga Surga tetap untuknya..

5. mugi - September 6, 2012

wahai kalian Alief dan Diva, kalian pasti bangga memiliki ayah yang luar biasa seperti dia,

6. Tanti - September 6, 2012

Baca ini gak bisa nahan air mata

7. SuBud - September 6, 2012

Gustiiii…, Gusti!

8. 88ab - September 6, 2012

Semoga bermunculan Munir-Munir muda baru yg tak ingin kita jatuh kedalam kelam…!!! Amieeen……..

9. Bramantya - September 7, 2012

semoga ada lebih banyak para muda membaca ini, tahu ttg Munir, lalu MELAWAN LUPA….. Alief , DIva & mbak Suciwati, semoga sang Pemilik hidup selalu menjaga & menjaga kalain, setiap saat…

10. dewi - September 7, 2012

Pagi ini membaca surat ini mengingatkan perjuangan belum selesai

11. ilham - September 7, 2012

terima kasih untuk mengingatkan ktia kembali, bahwa ternyata bayang – bayang kelam yang menyelimuti negeri ini masih ada.
tetap semangat dan menjadi pemuda yang kritis teman teman.
Munir menolak lupa #8thmunir

12. Andis Inmank - September 7, 2012

cahaya itu tak akan pernah padam, sampai 4 penunggang kuda mati dengan kudanya…

13. Mengenang Dia « hoek. - September 7, 2012

[…] Tadi pagi saya mendapati tautan dari Andreas Harsono kepada sebuah tulisan catatan pinggir Goenawan Muhamad. Tulisan itu pernah dimuat di Majalah Tempo beberapa hari setelah kematian Munir. Biarkan tulisan itu yang akan berbicara di sini,karena saya merasa tidak layak menggambarkan keberanian Cak Munir. Tulisan berikut saya salin langsung dari https://caping.wordpress.com/2004/09/13/jakarta-10-september-2004/ […]

14. Andy Purwanto - September 8, 2012

pagi-pagi udah melihat tulisan yang begitu luar biasa, mengingat sosok perjuangan beliau yg begitu luar biasa…..

15. Haris Yunanto - September 8, 2012

: …tidaklah kemaren atau nanti, di negeri ini telah banyak yg direnggut nyawanya dr tangan Tuhan, tdk melalui proses yg semestinya. Maka di sinilah dia berjuang, walau harus mengalami nasib yg sama.

16. Edy - September 8, 2012

Alief dan Diva, bagaimana kabarmu. Jangan lupa mengingatkan ibu kalian, untuk tetap menyimpan sepatu ayahmu.

17. Tommy - September 15, 2012

Kiranya Tuhan memberikan ketabahan, penghiburan, dan berkat yang berlimpah kepada keluarga Alm. Munir tercinta. Kiranya Tuhan juga memberikan hati yang penuh pengampunan kepada keluarga, apabila kegelapan itu akhirnya tersingkap. Hanya dengan mengampuni, pemulihan jiwa akan terjadi. Berkat pun memenuhi kehidupan Anda semua.

18. Ali Salim (@asalim30) - September 3, 2013

Ayahmu sedang melihat kita Diva dan Alif, wajah-wajah penakut yang bahkan masih terus membiarkan penguasa menembak dengan peluru panas ke jantung anak-anak muda WNI dengan alasan terduga teroris……

19. fafaroq - September 7, 2013

Reblogged this on FAFaroq.

20. Harga vertical blind - Desember 4, 2013

ayah yang selalu menjadi super hero pada setiap anaknya

21. Kresna - September 7, 2015

Remembering him…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: