jump to navigation

Recehan Desember 14, 2009

Posted by anick in All Posts, Elegi, Hukum, Pepeling.
trackback

Di Jakarta yang macet, jalan menampik alasannya sendiri. Sejak Daendels membentangkan 1400 km “La Grande Route” di Jawa di abad ke-18, sampai dengan ketika dinas pekerjaan umum Republik Indonesia membuka jalur-jalur baru di abad ke-21, jalan diasumsikan sebagai ruang untuk mobilitas, peringkas waktu tempuh. Ia bagian dari arah dan gerak, dari dunia modern yang dinamis dan tak tergantung langsung pada alam. Tapi apa yang kita alami kini? Dengan lekas bisa anda jawab: di Jakarta, jalan sama dengan kelambatan dan hambatan; jalan adalah bagian kota yang rentan pada gangguan alam. Jalan adalah lahan banjir.

Ada lagi yang menampik alasannya sendiri: mobil. Kendaraan ini berkembang biak dengan cepat. Dan dengan cepat pula mobil, sebuah tanda modernitas yang lain – teknologi dengan dinamika tinggi — telah terbalik posisinya: ia malah jadi simptom kesumpekan. Kita bisa hitung berapa meter persegi wilayah jalan yang diambil oleh satu mobil, dan berapa jadinya jika ada 500.000 buah jenis kendaraan itu, dibandingkan dengan betapa kecilnya bagian kota yang tersedia untuk penghuni baru itu. Saya gemar mengutip Hirsch di dalam soal ini: inilah kongesti, inilah “batas sosial dari pertumbuhan (ekonomi)”.

Mungkin menarik untuk meneliti atau memperkirakan dengan rada persis bagaimana akibat kongesti ini bagi hidup kejiwaan. Berapa banyak orang makin naik tekanan darahnya jika tiap hari mereka terjebak macet dan harus menempuh jarak lima kilometer dalam satu jam, terutama sekitar pukul tujuh malam hari? Atau jangan-jangan telah berkembang sikap sabar yang tak terhingga?

Bagi saya, macet memang memberi kesempatan tidur lelap di jok mobil. Atau menulis sajak. Tapi saya tak tahu bagaimana orang lain memanfaatkan kemacetan itu — yang mengambil kira-kira tiga jam dalam hidupnya sehari, atau sekitar 18 jam seminggu, atau sekitar tiga hari kerja dalam sebulan. Yang agaknya jelas adalah implikasinya bagi kehidupan bersama. Kongesti itu – berjubelnya mobil di jalan-jalan Jakarta tiap hari itu – adalah sebuah gejala perpecahan sosial.

Kongesti mendorong orang untuk melihat orang lain yang di sebelah, di depan, dan mungkin juga di belakangnya sebagai pihak yang tak diinginkan. Kompetisi, bahkan antagonisme, berlangsung diam-diam (kadang-kadang dengan teriak: pakai mulut atau klakson). Menutup mata tidur juga bisa jadi sikap tak mengacuhkan orang yang di luar sana.

Kemacetan lalu lintas lantaran mobil juga akibat dari yang disebut Hirsch, dalam The Social Limits to Growth, sebagai ”the tyranny of small decisions”: keputusan individual yang tak bertautan satu sama lain dalam mengadakan transaksi di pasar. Jika saya membeli mobil, saya tak memikirkan apa dampaknya bagi kelancaran lalu lintas atau bagi bersihnya cuaca—hal-hal yang merupakan bagian kebersamaan.

Itu sebabnya, di jalan-jalan, masyarakat – yang biasa dibayangkan sebagai sebuah bangunan utuh — tak hadir. Polisi lalu lintas – jika pun ada – memperkuat raibnya keutuhan sosial itu, ketika ia menggunakan kekuasaannya untuk menarik uang sogok.Sebagaimana banyak orang menghayati mobil dan ruas jalan sebagai milik privat,polisi itu juga memberlakukan otoritasnya sebagai kekuasaan privat.Saya selalu mengatakan, korupsi adalah privatisasi kekuasaan yang didapat dari orang banyak.

Kita akhirnya melalaikan bahwa manusia selalu perlu barang dan jasa masyarakat yang, dalam kata-kata Marx, “dikomunukasikan, tapi tak pernah dipertukarkan; diberikan, tapi tak pernah dijual; didapat, tapi tak pernah dibeli.” Di kemacetan jalan Jakarta, kita tak lagi bertanya, tak lagi peduli, di mana gerangan hukum, kelancaran, dan udara bersih.

Berangsur-angsur, tiap orang pun merasa bisa mengabaikan public spirit, moralitas dan semangat untuk kepentingan publik.

Ada ikhtiar untuk menangkal kecenderungan itu dengan mengendalikan kapitalisme dari bahaya “tirani keputusan-keputusan kecil”. Itulah inti dari “kompromi Keynesian”, cara Keynes untuk menyelamatkan kapitalisme dari fragmentasi yang berkelanjutan. “Kompromi Keynesian” mengakui bahwa tak semua bisa diserahkan kepada pasar. Diakui bahwa public spirit selamanya perlu.

Ketika zaman neoliberal kini ditinggalkan, ketika “kompromi Keynesian” diangkat untuk dijadikan kebijakan lagi, timbul lagi keyakinan bahwa perilaku pasar tak bisa dijadikan tauladan bagi seluruh perilaku sosial. Ada pengakuan bahwa kekuatan yang bukan-pasar (Negara dan para teknokratnya) harus – dan bisa — memiliki ketahanan untuk mengembangkan nilai yang berbeda, khususnya nilai yang tak membenarkan manusia memaksimalkan kepentingan diri.

Tapi benarkah asumsi yang tersirat dalam “kompromi Keynesian” itu, bahwa para para pejabat Negara yang jadi pengelola sistem sosial-politik dan ekonomi niscaya punya nilai tersendiri?

Kenyataannya di Indonesia, institusi yang berkuasa tak dengan sendirinya bebas dari “tirani keputusan-keputusan kecil”. Di atas saya telah sebutkan korupsi sebagai privatisasi kekuasaan. Maka kita pun bertanya dengan murung: masih adakah tempat bekerjanya apa “yang-sosial”, apa yang menampik nafsi-nafsi?

Mungkin jawabnya bukan di kantor pemerintah dan pos polisi di pojok perempatan. Mungkin jawabnya bukan di jalan-jalan yang macet di mana orang saling hendak menyisihkan. Jawabnya ada di dekat kita sendiri.

Ketika Prita didenda Hakim – yakni petugas Negara yang tak adil – kita secara spontan berduyun-duyun datang untuk bersama perempuan yang dizalimi itu. Kita datang dengan uang recehan – fragmen dari sebuah kesatuan yang tak nampak — yang justru menunjukkan sesuatu yang mengagumkan: kita belum menyerah kepada “tirani keputusan-keputusan kecil”. Kita adalah bebrayan: sesama yang bisa punya saat bersama. Setidaknya sampai hari ini.

~Majalah Tempo Edisi Senin, 14 Desember 2009~

Komentar»

1. Dibonsai - Desember 18, 2009

‘perselingkuhan’ yg mesra antara kekuasaan, politik, hukum, pemilik modal bisa mengakibatkan hal2 yg kurang baik.

2. edd - Desember 18, 2009

oh..tulisan yang bagus mas..
apa mbak ya? kayaknya mas deh..
berbobt dan diuraikan dengan kata2 yang menarik..

salam kenal yaa..

3. ahmad munif - Desember 18, 2009

Goenawan Muhammad,lebih tepat dengan sebutan Master Gun! gw dah kehabisan kata tuk menyanjung “recehan” ini.Gw tunggu Caping berikutnya moga bisa buat “capingan”anak muda indonesia kedepan Bunk!

4. dEE - Desember 20, 2009

kapan GM menulis tentang SBY ya?Sapa tau bs memberi pencerahan bgmn memandng sang Presiden dr sdut yg berbeda dan menjawab kgusaran banyak orang,tq

5. zul azmi sibuea - Desember 21, 2009

keputusan kecil atau receh dari orang kebanyakan dijakarta dalam mengurangi konsumsi jalan raya dan bahan bakar untuk transportasi sudah diselesaikan sendiri oleh orang banyak dengan naik motor.
konsumsi jalan hanya menggunakan 1/7 bagian ketimbang mobil,
konsumsi bahan bakar 1/10 dibandingkan mobil, menggunakan sepeda motor kredit lebih murah 50 % dibandingkan dengan busway.
dengan keputusan kecil itu cukuplah memanjakan operator busway, yang lebih layak disebut pegawai negeri dari pada pegawai negeri sungguhan.

6. ris - Desember 21, 2009

om sekali-kali nulis yang ngga menyedihkan bisa, Ngga?he he he, canda nih om…btw nulis novel dong??? ya, sekali-kali juga he he he

7. wahyu diputra - Desember 22, 2009

saya suka tulisan GM.,,
selalu ada yg teringgal di kepala dan dada saat selesai membaca tulisannya.

8. kaskaskas - Desember 25, 2009

Kembali ke titik ideal nya, Master Gun membuat tulisan gendut dan berisi dengan akses yang mudah. antara opini dan referensinya yang tak pernah habis. Hebat!

9. archer - Desember 29, 2009

Blog yang smart dan juga komprehensip 2thumbsup bro..

10. tetembak - Desember 31, 2009

aku suka dengan blog ini… inspiratif dan sangat kritis…. salam kenal ya… kunjungan perdana kesini… 😀

11. lifestyle - Desember 31, 2009

thumsup wat kamu sahabat… keep posting…. tapi aq bacanya hanya separuh… soalnya gag begitu suka politik… tambah pusing kepala… sibuk mikirin buat makan besok…😀

12. nazdan meuraxa - Januari 3, 2010

di negeri kita, keadilan belum tentu ada dalam hukum. di negeri kita hukum berarti penderitaan buat ‘kaum biasa’. hukum kita entah berasal dari mana, peninggalan siapa. apa misinya, dan adakah nuraninya..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: